вторник, 29 марта 2011 г.

Al-fatihah buat YBhg Datin Saripah Khalis

Innalillahi wainnailaihi rajiuunnn....Dari Allah kita datang dan kepadaNya jua kita kembali.. Pagi tadi kita telah dikejutkan dengan suatu berita sedih atas pemergian Ybhg. Datin Saripah Bt Mohd Jaafar ke rahmatullah, isteri bekas Duta Besar Malaysia ke Persekutuan Rusia iaitu Ybhg. Dato' Mohamad Khalis (Jun 2005-2010) yang telah meninggal dunia pada pukul 5 pagi tadi di Malaysia. Kami sekeluarga mengucapkan takziah kepada keluarga allayarhammah diatas pemergian beliau. Semoga roh allayarhammah sentiasa dicucuri rahmat, ditempatkan disisi para anbiya dan para syuhada serta diiringi doa-doa kita semua. Al-Fatihah.....



“Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Sesungguhnya bumiKu adalah luas (untuk kamu bebas beribadat); oleh itu, (di mana sahaja kamu dapat berbuat demikian) maka hendaklah kamu ikhlaskan ibadat kamu kepadaKu. Tiap-tiap diri (sudah tetap) akan merasai mati, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Kami (untuk menerima balasan)”.(Surah Al-‘Ankabut : Ayat 56-57)




Marilah kita sama-sama menyedekahkan Al- Fatihah kepada allayarhammah

AL FATIHAH

понедельник, 28 марта 2011 г.

Seven secrets of a good marriage

Salam everybody.  Today I would like to post this entry.  Just feeling like sharing it..

Seven secrets of a good marriage
Get your deal straight
Marriage is different from living together. Both of you will have different expectations of a ’spouse’ and a ‘partner’ - often basing those expectations on what you saw of your parents’ married life.
Successful couples talk deeply before the wedding about their expectations of each other. After the wedding, successful couples also talk regularly to check their expectations of married life. If those expectations clash, they keep communicating until they have understanding and agreement.
Keep your individuality
However independent you were before, marriage has a habit of sucking you in to being a couple. Particularly if the marriage involves children, your lives are increasingly tied up together day to day. The result is often feeling both dependent and depended on.
Successful couples know that marriage can bring this trapped feeling. They encourage each other not to be always ‘us’, to take ‘me’ time and to have ‘me’ hobbies. This way, each partner brings individuality in to the marriage, keeping it fresh and alive.
Keep each other centre stage
It’s tempting, once married, to forget the little courtesies. Marriage can cause a sea of change and often you stop being courteous to each other, stop seeing each other as important and instead start putting other things - like work, hobbies or the children - first.
Successful couples always keep each other centre stage. They are interested in their partner’s opinions. They refer to their spouse in glowing terms when talking to other people. In short, they never take each other for granted and remember how lucky they are to be married.
Learn to resolve conflicts
American psychologist John Gottman did a 20-year study of married couples and concluded that the main element that separated success from failure was whether or not they could resolve conflicts.
The bottom line is that there’ll be times when you disagree and times when these disagreements cause pain. Successful couples keep communicating, whatever the bad feeling between them. They negotiate differences and disagreements so that they both end up getting a fair deal.
Keep the lust alive
On your wedding night, you may rip each other’s knickers off - but, to be honest, in the years that follow, desire’s going to dip. Plus, nowadays, marriage often coincides with the ultimate passion killer - the birth of your first baby.
Successful couples know that to keep lust alive, you need to actively prioritise lovemaking and make time and space for it. You need to make sure you’re constantly updating your knowledge of each other’s sexual needs, and finding new ways to please each other. If there’s a sexual drought, ride it out by flirting, touching, hugging, kissing and being romantic.
Grow with each other
The bottom line is that the person you marry won’t be the person you’re still married to in 10 years’ time. You’ll both change - particularly at crunch points in your lives such as starting a family, losing a parent or facing the empty nest.
Successful couples know that one or both partners will shift in personality at these times. They anticipate shifts and ride with them. Rather than demanding they both stay the same forever, they welcome the natural developments of personality and partnership that happen with time.
Keep working at it
The fact that you’re married can make you rest on your laurels - as the years pass, you may feel that nothing can harm your bond.
But beware! Time and a false sense of security can erode even the strongest love. If one or both of you are discontented then fix the problem. And don’t feel shy about getting professional help. Successful couples don’t wait until the divorce papers are signed before seeing a counsellor - they troubleshoot at the earliest possible moment.
“Dan di antara tanda2 kebesaranNya ialah Dia menciptakan pasangan2 untukmu dr jenismu sendiri,agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu perasaan kasih dan sayang. Sungguh pada yg demikian itu benar2 terdapat tanda2 (kebesaran Allah) bg kaum yg berfikir.” 30:21 

Semoga apa yang dipaparkan akan menjadi panduan kepada kita semua dalam melayari hidup berumahtangga dan kepada pasangan yang bakal mendirikan rumahtangga pula...ikutlah yang mana baik dan berguna buat diri dan pasangan anda....Wallahualam...

воскресенье, 20 марта 2011 г.

SINAR CAHAYA AYAT KURSI

Salam sahabat semua. Kali ini saya ingin berkongsi info tentang beberapa hikmat-hikmat Ayatul Kursi mengikut hadis. Diantaranya adalah :

1. Barangsipa membaca ayat al-Kursi sambil berbaring ditempat tidurnya, Allah S.W.T mewakilkan dua orang malaikat untuk memeliharanya hingga Subuh.

2. Barangsiapa membaca ayat al-Kursi diakhir setiap solat fardhu,dia akan berada dalam lindungan Allah S.W.T sehingga solat yang lain. Allah S.W.T akan menganugerahkan dia setiap hari orang yang bersyukur, setiap perbuatan orang yang benar, pahala nabi-nabi serta Allah melimpahkan kepadanya rahmat.

3. Barangsiapa membaca ayat al-Kursi di akhir tiap solat, tidak menegah akan dia daripada masuk syurga kecuali maut dan barangsiapa membacanya ketika hendak tidur, Allah S.W.T memelihara akan dia ke atas rumahnya, rumah jirannya dan ahli rumah-rumah disekitarnya.

4. Barangsiapa membaca ayat al-Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah S.W.T mengutuskan 70,000 malaikat kepadanya : mereka semua memoon keampunan dan mendoakan baginya.

5. Barangsiapa membaca ayat al-kursi di akhir solat, Allah S.W.T akan mengendalikan pengambilan rohnya dan dia adalah seperti orang yang berperang bersama-sama Nabi Allah sehingga mati syahid.

6. Barangsiapa yang membaca ayat al-Kursi ketika kesempitan nescaya Allah S.W.T berkenan memberi pertolongan kepadanya.

понедельник, 14 марта 2011 г.

16 ETIKA SAUDARA SEISLAM

Dalam pergaulan sesama rakan seagama,Islam telah menggariskan beberapa etika atau adab yang perlu dipatuhi.

1. Mengucapkan salam ketika bertemu lalu jabat tangannya. Jika dia terlebih dahulu memberi salam, maka wajiblah kita menjawab salamnya.
2. Apabila mendengar rakan bersin,hendaklah mendoakannya dengan mengucapkan "Yarhakumullah" apabila mendengar dia berkata "Alhamdulillah".
3. Menziarahi rakan yang sakit dan mendoakannya agar segera sembuh.
4. Menziarahi apabila ada rakan yang meninggal dunia.
5. Memberi nasihat dan pandangan yang berguna apabila diminta berbuat demikian.
6. Orang Islam dilarang menyusahkan rakan seIslam yang lain dengan sesuatu yang buruk atau menyakitkan.
7. Jangan memutuskan silaturahim sesama Islam lebih daripada tiga hari.
8. Tidak mengejek, menghina dan memanggil orang Islam dengan nama yang hina.
9. Dilarang memaki hamun tanpa hak, sama ada ketika orang itu masih hidup atau mati.
10. Jangan irihati, dengki khianat dan bersangka buruk terhadap rakan Islam yang lain.
11. Wajib bergaul dengan semua rakan Muslim dan tidak memilih kawan tanpa sebab.
12. Menghormatimyang tua, menyayangi yang muda.
13. Berlaku adil kepada orang Islam dalam segenapmaspek hidup.
14. Memiliki sikap cepat memaafkan, menutup aibnya dan jangan mendengar rahsia yang berkaitan rakan Islam yang lain.
15. Membantu saudara seagama yang memerlukan pertolongan.
16. Jangan menipu rakan seIslam yang lain.

Semoga paparan ini dapat dijadikan panduan buat diri kita semua. Semoga Allah sentiasa memandu kita ke jalan kebenaran....insyaAllah!

вторник, 8 марта 2011 г.

Hari Wanita dan Bacaan Yassin dan Doa Selamat

Salam sahabat semua. Bersempena dengan HARI WANITA ANTARABANGSA semalam, kami sekeluarga telah mengadakan bacaan Yassin dan doa selamat bersama beberapa orang anak angkat kami student medic M2. Majlis dimulakan dengan sedikit tazkirah dari my hubby dan penerangan ringkas tentang tujuan dan maksud majlis ini diadakan.

Bersempena dengan keberangkatan kami sekeluarga ke Tanah Suci untuk menunaikan Umrah tidak berapa lama lagi, maka hajat untuk mengadakan majlis bacaan yassin dan doa selamat yang telah lama dirancang akhirnya tertunai juga walaupun terdapat pelbagai halangan dan rintangan. Syukur alhamdulillah dengan kehadiran 8 orang mereka serta kami 8 beranak telah melengkap dan menyempurnakan majlis ini.

Tidak banyak jenis juadah yang dihidangkan. Hanya ala kadar sahaja alhmadulillah cukup menyelerakan dan mengenyangkan kami semua. Diantara hidangan yang sempat dan mampu kumasak adalah nasi putih, ayam kari, ikan mackerel masak taucu, sambal belacan berulam timun,salad dan lobak merah, keropok ikan, ikan masin goreng dan cekodok pisang, agar-agar serta buah-buahan sebagai pencuci mulut.

Alhamdulillah majlis tamat jam 10 malam. Anak-anak angkat kami bersurai dan pulang ke asrama masing-masing jam 12 malam setelah menonton perlawanan bola dan bersembang-sembang tentang hal-hal semasa dan pelajaran masing-masing. Jutaan terima kasih diucapkan kepada mereka semua iaitu cip, paan, akmal, azri, ipe, areeve, cepoo, shahril kerana sudi meluangkan masa bersama kami. Terimakasih juga atas pemberian jambangan bunga ros merah yang cukup cantik dan menawan buatku. Jazakumullah khairan kathiraa...

Sekadar renungan bersama!

Ketika kau sudah menangis sekian lama dan hatimu masih terasa pedih.. Allah sudah menghitung airmatamu.

Jika kau fikir bahawa hidupmu sedang menunggu sesuatu dan waktu terasa berlalu begitu saja… Allah sedang menunggu bersama-samamu…

Ketika segalanya menjadi sesuatu yang tidak masuk akal dan kau merasa tertekan… Allah bersamamu untuk menenangkanmu…

Ketika kau fikir bahwa kau sudah berusaha sesungguhnya dan tidak tahu hendak berbuat apa lagi… Allah mempunyai jawapannya…

Ketika segala sesuatu berjalan lancar dan kau merasa ingin mengucap syukur… Allah telah pun memberkatimu…

Ketika kau merasa sendirian dan teman-temanmu terlalu sibuk untuk menelefon dirimu… Allah sentiasa berada di sampingmu…

Jika tiba-tiba kau dapat melihat jejak-jejak harapan… sebenarnya Allah sedang berbisik kepadamu…

Ketika sesuatu yang indah terjadi dan kau dipenuhi ketakjuban… Allah akan tersenyum kepadamu…

Ketika kau memiliki tujuan untuk dipenuhi dan mimpi untuk digenapi…Allah sudah membuka matamu dan memanggilmu dengan namamu…

Oleh itu ingatlah bahwa di manapun kau atau ke manapun kau berada…Allah akan mengetahui dan senantiasa berada di sampingmu…

zs/modal insan_11

Hadapi Masalah - Jangan Lari

Hadapi masalah. Jangan lari

Justeru pujuklah diri. Kuatkan hati, teguhkan jiwa, tenangkan kalbu.
Jangan lari dari masalah.
Hadapinya. Langkahinya.
Lari tidak menyelesaikan apa-apa.
Dan kemungkinan besar selepas kita bersemuka dengan ujian itu, penyelesaiannya adalah apa yang selama ini kita hajat-hajatkan.
Mungkin selepas kita tabah menghadapinya, kita akan bertemu dengan sesuatu yang kita harapkan.
Siapa tahu.
Tetapi yang saya tahu, Allah tidak akan menciptakan sesuatu itu dengan sia-sia.
Termasuklah ujian.
Mesti ada sesuatu yang Allah hendak berikan, Allah hendak ajarkan, Allah hendak beritahu kepada kita dengan hadirnya ujian itu.
Tinggal kita sahaja tidak memerhatikan.
Maka hadapilah ujian.
Pujuklah diri.
Tenanglah jiwa, damailah hati!

пятница, 4 марта 2011 г.

Menangis - Motivasi Pujuk Diri

Menangis
Kadangkala, ‘pemujuk’ itu sudah wujud di dalam diri kita. Saya jumpa satu ‘pemujuk’ yang menyeronokkan.

Itulah dia satu makhluk bernama tangisan.

Ya. Menangis. Menangislah. Menangis puas-puas. Lepaskan segalanya.

Hakikatnya, menangis itu sendiri satu pujukan untuk diri. Kita lepaskan bebanan itu dalam bentuk air ibarat membuka empangan yang menahan air.

Tetapi jangan menangis seperti orang biasa. Kita orang beriman adalah manusia luar biasa. Menangislah sambil berfikir. Berfikir akan masalah yang sedang dihadapi, ujian yang sedang ditanggungi. Jika ada apa-apa masalah yang tersimpan di dalam hati, keluarkan semuanya di dalam tangisan yang sedang mengalir.

Biar kita menangis untuk melapangkan jiwa. Bukan tangis kita tangis yang menambah kelemahan. Di samping air mata yang mengalir itu, ambil peluang ini untuk rasa kerdil di hadapan Allah SWT. Rasakan air mata yang tumpah itu, adalah satu bentuk kerendahan kita betapa kita ini manusia dan tak mampu nak tangani ujian ini. Air mata, itu adalah bukti kelemahan kita di hadapan Allah.

Moga-moga dengan terhapusnya ego kita, Allah mendamaikan jiwa, melapangkan hati, dan memberikan kita ketenangan dan jalan keluar kepada masalah kita.

“…kerana sesungguhnya orang-orang yang diberi ilmu sebelum itu apabila dibacakan Al-Quran kepada mereka, mereka segera tunduk sujud (dalam keadaan hiba dan khusyuk); Serta mereka menegaskan (dalam sujudnya): Maha Suci Tuhan kami! Sesungguhnya janji Tuhan kami tetap terlaksana. Dan mereka segera tunduk sujud itu sambil menangis, sedang Al-Quran menambahkan mereka khusyuk.”  Surah Al-Israa’ ayat 107-109.

Nanti apabila air mata kita telah berhenti, kita akan rasa satu kelapangan yang besar.

InsyaAllah, ketika itu kita sudah sedikit tenang dan mula kembali menyusun strategi untuk menyelesaikan masalah kita.

среда, 2 марта 2011 г.

Every month is Breast Cancer Awareness Month…….

Salam semua sahabat.  Kali ini saya ingin mengutarakan satu email yang baru saya terima beberapa hari yang lepas.  Saya merasakan ianya sesuatu yang amat berguna dan bermanafaat untuk memberi kita kesedaran tentang 'Breast Cancer Awareness'. Semoga apa yang dicatat di bawah ini dapat memandu dan menyedarkan kita semua ttg betapa bahayanya penyakit ini dan kita sebagai manusia biasa tidak mustahil untuk turut terjebak dalam hal ini.  Marilah sama-sama kita membantu sekadar yang mampu untuk menjayakan kempen ini.  'Every women could be a victim', so let us do everything we could to prevent it.  Life is too short to wake up with regrets.. So love the people who treat you right.. Forget about the ones who don't. Believe everything happens for a reason. If you get a second chance, grab it with both hands. If it changes your life, let it. Nobody said life would be easy, they just promised it would be worth it."


A birth certificate shows you were born.
A death certificate shows you have died.
A photo album shows you have lived.

 
Every month is Breast Cancer Awareness Month…….

Give
this heart to everyone you don't want to
lose in '2010 including me if you care.


Try to collect 12, it's not easy!


'Be kinder than necessary because everyone you meet is fighting some kind of battle.'

A sharp tongue can cut your own throat.



If you want your dreams to come true, you mustn't oversleep.



Of all the things you wear, your expression is the most important.



The best vitamin for making friends...... B1.

The happiness of your life depends on the quality of your thoughts.



the heaviest thing you can carry is a grudge..

One thing you can give and still keep...is your word.





You lie the loudest when you lie to yourself.

If you lack the courage to start, you have already finished.

One thing you can't recycle is wasted time.



Ideas won't work unless ' You' do.



Your mind is like a parachute...it functions only when open.



The 10 commandments are not a multiple choice.


The pursuit of happiness is the chase of a lifetime!

It is never too late to become what you might have been.



Life is too short to wake up with regrets.. So love
the people who
treat you right.. Forget about the
ones who don't. Believe
everything happens for a reason.
If you get a second chance, grab it with both hands. If
it changes your life, let it. Nobody said
life
would be easy, they just promised it would be
worth it.


Friends are like balloons;
once you let them go, you might not get them
back. Sometimes we get so busy with our own
lives and problems that we may not even notice
that we've let them fly away. Sometimes we
are so
caught up in who's right and who's wrong that we
forget what's
right and wrong.. Sometimes we just
don't realize what real friendship
means until it
is too late. I don't want to let that happen so
I'm
going to tie you to my heart so I never lose
you.

Send
this to all your friends including me and see
how many you get
back. Even send it to your
balloons that you think have flown away forever.
You may be surprised to see it return.

Send this heart to everybody that
has touched your life in a positive
way.  
Thank you for being
in my life!!!

Remaja : Kekuatan Raksasa Perjuangan

Salam semua.....kali ini saya ingin mengutarakan tajuk berkaitan di atas.  Ianya telah ditulis/diperkatakan  oleh Wahidiyah pada pada 31hb Disember 2010 pukul 10.16 ptg.  Semoga info ini bakal memberi manafaat buat kita semua terutamanya dlm menangani masalah remaja masa kini yang bakal memimpin negara di masa depan.  Walaupun entry ini dlm versi bahasa Indonesia, namun saya berharap agar sahabat semua dapat memahami maksud yang tersurat dan tersirat di dalamnya. insyaAllah....

 Saat ini, ketika seseorang mendengar istilah remaja, yang serigkali terbayang sosok anak-anak muda yang berhuru-hara di kafe, diskotik atau tempat hiburan lainya. Atau mungkin ketika seseorang mendengar istilah remaja, maka yang nampak adalah so...sok anak-anak muda yang asyik berpacaran, bermain musik atau berlenggak-lenggok ala foto model. Yang lebih menyedihkan lagi adalah bahwa seringkali istilah remaja ini dikaitkan dengan berbagai bentuk ekspresi negatife seperti seks bebas, narkoba atau berbagai bentuk kriminalitas.

Berbagai gambaran diatas  sebenaranya merupakan pantulan dari kondisi kaum remaja dewasa ini. Kebijakan pemerintah membuka lebar-lebar terhadap berbagai kebudayaan luar telah menghasilkan para remaja ala Hollywood. Remaja yang mengahabiskan waktunya dengan hanya berhura-hura tapi miskin prestasi. Kalaupun ada prestasi, itupun hanya berkaitan dunia hura-hura. Seperti juara modeling, juara nyanyi atau juara rias. Sementara dalam berbagai bidang yang produktif, seperti olahraga atau dunia ilmiah, sangat minima prestasi yang didapatkan.

REMAJA DALAM PANGGUNG SEJARAH 

Sejarah tegak dan runtuhnya suatu bangsa sangat berkaitan erat dengan situasi dan kondisi remaja pada suatu masa. Ketika kaum remaja terbiasa hidup dengan dunia yang keras, disiplin, serta penuh semangat belajar dan berkarya, maka pada saat itulah sebuah bangsa berdiri dengan tegak.

Revolusi Islam di jazirah Arab pada masa awal Islam ternyata menempatkan barisan remaja pada posisi terdepan dan kunci. Orang-orang seperti Abu Bakar, Umar, Utsman, adalah sosok-sosok muda yang saat itu berusia 30-40 tahun. Bahkan banyak sekali remaja berusia belasan tahun memainkan peran yang sangat penting dalam revolusi tersebut. Ali bin Abi Thalib ketika menjadi Panglima perang Khaibar, saat itu masih berusia 25 tahun. Abdullah bin Rowahah ketika memimpin perang Mu’tah baru berusia 20-an tahun. Bahkan Usamah bin Zaid usia -+ 16 tahun telah menjadi seorang jendral yang memimpin sebuah resimen tentara. Dan lawan yang dihadapinya pun tidak main-main. Mereka adalah satuan-satuan pasukan professional Kekaisaran Romawi Timur (Byzantium) yang dipimpin oleh jendral-jendral yang telah dewasa, matang dan berpengalaman dalam berperang melawan kemaharajaan Persia. Toh akhirnya, kelompok pemuda muslim tersebut bisa mengatasi semua permasalahan-permasalahan kemiliteran yang mereka hadapi.

Revolusi Kemerdekaan Indonesia juga menjadi pelajaran yang menarik tentang peran remaja. Saat itu, pasukan  Belanda dan sekutu baru saja memenangkan perang Dunia II dengan menghancurkan Blok Jerman, Italia dan Jepang. Mereka dengan di dukung oleh perwira-perwira dewasa dan matang semisal Jendral Spoor atau  Jendral AWS Mallaby serta prajurit professional datang kembali ke Indonesia untuk menancapkan ‘kuku’ penjajahan.

Pasukan yang professional terebut dihadapi oleh barisan remaja yang walaupn belum begitu berpengalaman, namun memiliki semangat yang menyala-nyala. Sebagaimana Revolusi Islam di Arabia, dalam  Revolusi Kemerdekaan Idonesia inipun remaja memiliki posisi terdepan. Sebut saja misalnya Pak Dirman. Pada usia 27 tahun beliau sudah diangkat menjadi Panglima Besar yang membawahi 3 juta tentara Indonesia yang menyebar mulai dari Aceh hingga Merauke. Pada usia yang sama, Jendral (saat itu baru Kolonel) Abdul Haris Nasution menjadi Panglima Komando Jawa. Demikian juga menteri-menteri Negara. Sebagian besar adalah remaja-remaja berusia 30 tahun. Namun sejarah membuktikan bahwa bangsa Indonesia ternyata membikin penjajah Belanda kembali hengkang ke Eropa.

Pada tahun 1979, kembali kita bisa menyaksikan peristiwa spektakuler dalam sejarah dunia. Sekelompok anak-anak muda di Iran dengan inspirasi dari Ayatullah Khomaeni bergerak. Dengan kekuatan laksana air bah yang meruntuhkan Kerajaan Iran yang saat itu memiliki tentara terkuat di Timur Tengah. Kerajaan dengan kekuatan tentara ratusan ribu, peralatan perang modern, jaringan intelijen yang rapi dan dukungan mutlak dari Amerika dan Israel itu tiada mampu membendung luapan semangat remaja-remaja Iran yang menuntut keadilan.

Dan akhir kalinya, bangsa Indonesia menyaksikan kekuatan yang menakjubkan dari remaja pada Reformasi ’98. Kali ini yang menjadi sasaran kekuatan raksasa para remaja adalah sebuah kekuasaan di Indonesia, Rezim Orde Baru. Kekuatan yang bercokol di Indonesia sejak tahun 1966 ini memiliki segalanya. Tentara yang professional, pegawai Negara yang loyal, persenjataan yang canggih dan wibawa yang luar biasa. Bahkan bebrapa saat sebelumnya, Golkar yang di dukung oleh pemerintah, baru saja memenangkan pemilu dengan angka yang spektakuler, 75%. Kekuatan Orde Baru saat itu menjadi salah satu kekuasaan terkokoh di Asia.

Awal tahun 1998, para remaja di berbagai kampus perguruan tinggi mulai bergerak melihat kepincangan-kepincangan pemerintah serta penindasan yang tiada tertahan lagi oleh rakyat. Kekuatan kaum remaja semula kecil tersebut kemudian mulai membesar dan terus membesar. Bahkan akhirnya menjadi kekuatan yang dahsyat. Dunia akhirnya menyaksikan untuk kesekian kalinya. Bahkan kekuatan remaja teramat dahsyat untuk dilawan dengan senapan atau tentara. Kekuatan inilah yang akhirnya memaksa Jendral Besar Soeharto harus lengser dari jabatanya.

Sebaliknya, ketika para remaja terbuai dalam berbagai hiburan dan sibuk memenuhi syahwatnya, maka pada saat itulah sebuah bangsa berada di ambang kehancurannya. Pada sekitar tahun 1650-an, Kesultanan Mataran di bawah Sultan Amangkurat I masih berdiri kokoh setelah sebelumnya dibangun dengan susah payah oleh Sultan Agung. Namun situasi kejiwaan para pemuda Mataram jauh berbeda dengan era Sultan Agung. Situasi pemuda pada masa Amangkurat I penuh dengan hura-hura. Bahkan cenderung nista. Hingga berbagai catatan Belanda saat itu memberitakan bahwa Putera Mahkota setiap malam selalu keluyuran merampas dan memperkosa istri orang.

Hingga bencana pun tibalah. Rakyat Madura melakukan pemberontakan dengan didukung berbagai elemen rakyat Mataram yang lain. Dalam situasi seperti ini, para pemuda dan tentara Mataram tiada memiliki semangat juang yang tinggi lagi sebagaimana masa-masa raja sebelum Amangkurat I. Akibatnya, tentara Mataram dengan mudah dapat dikalahkan oleh kaum pemberontak. Bukan hanya disitu saja. Keraton Plered, Ibukota Mataram saat itupun akhirnya hancur-lebur dan jatuh ke tangan kaum pemberontak.

Jika kita melihat dunia Islam saat ini, terlihat dimana-mana penindasan dan penganiayaan kepada kaum muslimin di berbagai Negara. Ini adalah potret keadaan kaum remaja muslim saat ini. Dimana mereka banyak terbuai oleh aneka kesenangan dan hiburan. Hari-harinya diisi dengan aneka tontonan dan kesenangan. Sangat sedikit sekali remaja muslim yang memberikan perhatian terhadap upaya peningkatan kualitas diri. Mereka asing dengan belajar. Mereka jauh dengan ulama’. Mereka jauh dari majlis ilmu, majlis dzikir dan masjid. Akibatnya, umat pun menjadi lemah dan kehilangan wibawa. Hingga kemudian musuh-musuh Islam pun saling berebut menerkam kaum muslimin, laksana kawanan srigala berebut domba.

Kita takut, hal yang sama menimpa Perjuangan Wahidiyah. Remaja-remaja Wahidiyah saat ini hanya menghabiskan waktu-waktunya dengan santai dan senang-senang. Hingga, pada suatu ketika, saat ia diserahi tongkat estafet perjuangan, mereka kaget, karena tidak adanya persiapan yang dimiliki. Ia hanya bingung, susah. Tapi tidak tahu apa yang ia bingungkan. Yang ia rasakan hanyalah apa yang harus ‘saya’ kerjakan? Bagaimana cara menggerakkan roda perjuangan yang diamanatkan kepadanya. Dari sinilah kemudian awal mula hancurnya perjuangan. Maka benarlah kata pepatah:
    ”Jika perjuangan dipegang oleh bukan ahlinya, maka tunggu sajalah saat kehancuranya.”
Musthafa Al Ghalayain mengatakan:
    ”Sesungguhnya di tangan para remajalah urusan umat (perjuangan). Dan di bawah telapak kaki perjuanganyalah hidup dan matinya umat (perjuangan).”

MENUJU REMAJA UNGGUL

Remaja unggul dan berkualitas adalah sumber kekuatan umat yang paling utama. Selama remaja masih memiliki nilai-nilai keunggulan, maka umat akan selalu aman. Sebaliknya, ketika remaja kehilangan nilai-nilai keunggulanya, umat pun sudah tentu  diambang bahaya.

Ada beberapa hal yang harus dimiliki oleh seorang remaja agar menjadi generasi yang unggul.
Pertama,  adalah shihhatul aqiidah (akidah yang benar). Kelurusan dan kebenaran akidah ini bukan hanya diperlukan oleh seorang remaja, namun juga oleh semua golongan usia manusia. Dengan akidah yang lurus, hidup seseorang menjadi terarah. Dengan akidah yang lurus, manusia akan bernilai di sisi Allah. Allah berfirman:
    ”Sungguh Kami ciptakan manusia dalam bentuk yang terbaik. Kemudian ia Kami kembalikan ke tingkat yang paling rendah. Kecuali mereka yang beriman dan beramal shalih.” (QS. At Tien: 5-7).
Dan dengan akidah yang lurus pula, Allah menjanjikan pertolongan untuk hamba-Nya. Sebagaimana  firman Allah dalam Al Qur’an:
    ”Allah adalah penolong mereka yang beriman. Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan menuju cahaya…” (QS. Al Baqarah: 257).

Kedua,  adalah shalaahul a’mal (baiknya perbuatan). Allah dalam memberikan janji pertolongan dan kemuliaan selalu menyaratkan dengan iman (shihhatul aqiidah) dan amal shalih (shalaahul a’mal). Sebagaimana firman Allah:
    ”Dan sampaikanlah kabar gembira bagi mereka yang beriman dan beramal shalih bahwa sesungguhnya bagi mereka surga yang dibawahnya mengalir sungai-sungai…” (QS. Al Baqarah: 25).

Amal shalih ini memiliki bebarapa arti. Makna yang pertama adalah melaksanakan syariah. Seroang remaja muslim baru akan menjadi unggul jika ia melaksanakan kewajiban Islam dan menjauhi larangan Islam. Terhadap mereka ini, Allah menjanjikan pertolongan dalam segala situasi dan kondisi. Sebagaimana firman Allah Ta’ala:
    ”Dan  barangsiapa bertakwa kepada Allah, menjadikan baginya jalan keluar (dari semua permasalahan).” (QS. Ath Thalaaq: 2).

Makna  yang kedua dari amal shalih adalan melaksanakan sesuatu secara professional. Artinya, seorang remaja muslim yang unggul haruslah melakukan pekerjaan dan profesinya secara baik dan professional. Jika ia seorang penjahit, ia harus menghasilkan karya yang bermutu dan sesuai dengan waktu yang ditentukan. Jika ia seorang pegawai, maka ia harus melaksanakan tugas kepegawaian dengan baik serta berdisiplin terhadap waktu. Jika ia seorang guru, maka ia harus melaksnakan tugas-tugas keguruan dengan baik dan sesuai dengan aturan. Demikian seterusnya. Dengan demikian, masing-masing remaja msulim menghasilkan karya-karya yang terbaik untuk perjuangan.


Ketiga, remaja unggul mestilah memiliki akhlak yang baik. Akhlak yang baik disini mencakup segala kepribadian yang positif. Ia harus santun, namun juga tegas. Ia harus lembut namun juga berani. Ia harus luwes, namun harus juga kukuh pendirian. Dan seterusnya dan seterusnya.

    "Bangsa-bangsa itu hanya akan bertahan selama mereka masih memiliki akhlak. Mereka akan hancur berantakan bilamana akhlaknya telah rusak." (Kalam Hikmah)

Terkadang seseorang meremehkan akhlak. Mereka cukup mengandalkan kemampuan profesioanal. Padahal, akhlak sebenarnya memiliki kekuatan yang sangat dahsyat. Malah seringkali seseorang dapat menaklukkan seorang musuh dengan seorang diri melalui kekuatan akhlak. Padahal musuh tersebut belum tentu dapat di taklukkan dengan satu batalion tentara. Ada kala juga seseorang sebenarnya memiliki kemampuan professional yang rendah. Namun, ia dapat menembus ke puncak karier dengan keluhuran akhlaknya. Padahal disisi lain, banyak teman-temanya yang memiliki kemampuan profesi yang kuat tidak dapat mencapai kedudukan walaupun sekedar setengahnya saja dari apa yang ia raih.


Keempat, seorang remaja yang unggul haruslah meiliki pengetahuan di bidang yang ditekuninya. Bila ia seorang seniman, ia harus menguasai ilmu seni. Bila ia seorang akuntan, maka ia harus menguasai ilmu akuntansi. Bila ia seorang Bodyguard, ia harus menguasai ilmu bela diri. Pendeknya, seseorang tidak akan menguasai profesi dan berkembang dengan profesinya kecuali jika ia menguasai profesi tersebut. Karena itu, poin keempat ini sangat berkaitan dengan poin kedua tentang profesionalisme.

Ilmu bagi remaja bahkan menjadi ciri dan identitas keremajaanya. Bagi mereka yang tidak memiliki ilmu, sesungguhnya tiada pantas disebut sebagai remaja. Sebagaimana dikatakan Imam Syafi’i RA.
    ”Demi Allah! Hidupnya para remaja hendaklah dengan ilmu dan takwa. Bila keduanya tiada padanya, maka tiada patut ia disebut sebagai remaja.”

Dalam konteks Perjuangan Wahidiyah saat ini, sudah tentu menjadi sangat kompleks serta meliputi multidimensi. Di sana di butuhkan pendidik, disana dibutuhkan administrator, disana dibutuhkan teknisi dan seterusnya dan seterusnya. Perjuangan hanya akan maju dan unggul jika semua sisi tersebut tertangani secara tuntas dan bermutu. Sebaliknya, Perjuangan tentunya akan hancur jika semua sisi tersebut dikelola secara setengah-setengah. Kata Ahli Hikmah:
    ”Jika perkara yang haq (yang benar) tidak dikelola dengan (manjemen yang) baik, ia akan dikalahkan oleh perkara yang batil (salah) yang dikelola (dimenej) dengan baik.”

Disinilah diperlukan profesionalisme. Penanganan suatu bidang secara total sehingga mendapat  hasil yang bermutu tinggi. Dan profesioanlisme tidak akan tercapai kecuali dengan melaksanakan sesuatu berdasarkan ilmu. Karena itulah Ibnu Ruslam dalam Kitab Zubad mengatkan ,
    ”Setiap orang yang beramal tanpa ilmu, Amalnya akan ditolak atau tidak diterima.”

Kelima, seorang remaja unggul haruslah memiliki kekuatan ruhaniyah yang dahsyat. Hal ini diperoleh melalui serangakaian riyadhah (latihan ruhani) yang keras. Bukankah keris pada dasarnya hanyalah sebilah besi? Jika kita melihat dari nilai besinya, sebilah keris mungkin tidak akan mencapai Rp. 1000. Namun ketika keris tersebut sudah mengalami tempaan yang dahsyat serta mendapat doa dari Empu, maka nilainya akan berlipat-lipat. Sebilah keris bisa berharga ratusan ribu, bahkan jutaan atau miliyaran rupiah.

Sebagaian besar para sahabat Rasulullah SAW sebelumnya adalah manusia-manusia dari kelas sosial yang rendah. Salman atau Bilal misalnya, adalah seorang budak. Abdullah bin Mas’ud adalah seorang pengembala kambing. Namun dengan riyadhah yang kuat, akhirnya mereka menjadi orang-orang mulia. Salman menjadi Gubernur di Irak, sedang Bilal menjadi tokoh masyarakat Syam. Sementara Abdullah bin Mas’ud menjadi maha guru di Irak.

Bahkan dengan kekuatan riyadhah ini, bangsa Arab yang miskin dan sebelumnya tidak pernah disebutkan dalam sejarah, akhirnya dapat menjebol kekuasaan dua super power itu, Romawi dan Persia.


Keenam, seorang remaja unggul haruslah memiliki kekuatan fisik yang prima. Kerena sebuah bangsa tidak akan kuat jika remajanya sakit-sakitan. Rasulullah SAW bersabda,
    ”seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada seorang mukmin yang lemah.”

Bangsa Arab, pada masa Rasulullah SAW menjadi bangsa yang kuat salah satunya juga karena mereka selalu memiliki fisik terlatih. Mereka aktif berlatih menunggang kuda, memanah, bergulat, berenang serta bermain pedang dan tombak. Rasulullah SAW sendiri sangat menganjurkan pembinaan masalah ini, hingga beliau bersabda, ”Ajarilah anak-anakmu berenang dan memanah.” hingga selanjutnya, dlam fiqih Islam, taruhan dalam dunia berkuda dan panahan diatur dalam satu bab tersendiri.

Nah, ketika keenam syarat tersebut terkumpul, sebuah bangsa pada dasarnya telah memiliki kekuatan yang sangat dahsyat. Bahkan jauh lebih dahsyat dari sebuah nukliar sekalipun!. Allahu a’lam
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...